Materi Tujuan Membaca

Tujuan membaca mencakup: 1) kesenangan, 2) menyempurnakan membaca nyaring, 3) menggunakan strategi tertentu, 4) memperbarui pengetahuannya tentang suatu topik, 5) mengaitkan informasi baru dengan informasi yang telah diketahui, 6) memperoleh informasi untuk laporan lisan tertulis, 7) mengkorfimasikan atau menolak prediksi, 8) menampilkan suatu eksperimen atau mengaplikasikan informasi yang diperoleh dari suatu teks dalam beberapa cara lain dan mempelajari tentang struktur teks, 9) menjawab pertanyaan-pertanyaan yang spesifik (blanton, dkk. Danirwin dalam burns dkk., 1996).

Tujuan Membaca

Tujuan Membaca - Membaca hendaknya mempunyai tujuan, karena seseorang yang membaca dengan suatu tujuan, cenderung lebih memahami dibandingkan dengan orang yang tidak mempunyai tujuan. Dalam kegiatan membaca di kelas, guru seharusnya menyusun tujuan membaca dengan menyediakan tujuan khusus yang sesuai atau dengan membantu mereka menyusun tujuan membaca siswa itu sendiri. Baca juga materi Hakikat Membaca

Rivers dan Temperly (1978) mengajukan tujuh tujuan utama dalam membaca yaitu: (a) memperoleh informasi untuk suatu tujuan atau merasa penasaran tentang suatu topik; (b) memperoleh berbagai petunjuk tentang cara melakukan suatu tugas bagi pekerjaan atau kehidupan sehari-hari (misalnya, mengetahui cara kerja alat-alat rumah tangga); (c) berakting dalam sebuah drama, bermain game, menyelesaikan teka-teki; (d) berhubungan dengan teman-teman dengan surat-menyurat atau untuk memahami surat-surat bisnis; (e) mengetahui kapan dan di mana sesuatu akan terjadi atau apa yang tersedia; (f) mengetahui apa yang sedang terjadi atau telah terjadi (sebagaimana dilaporkan dalam koran, majalah, laporan); (g) memperoleh kesenangan atau hiburan.

Tujuan utama dalam membaca adalah untuk mencari serta memperoleh informasi, mencakup isi, memahami makna bacaan. Makna/arti (meaning) erat sekali hubungannya dengan maksud tujuan, atau intensif kita dalam membaca. Tarigan (2008) mengemukakan tujuan membaca adalah sebagai berikut.:
  1. Membaca untuk memperoleh perincian-perincian atau fakta-fakta (reading for details or facts). Misalnya untuk mengetahui penemuan-penemuan yang telah dilakukan oleh sang tokoh; apa-apa yang telah dibuat oleh sang tokoh; apa yang telah terjadi pada tokoh khusus, atau untuk memecahkan masalah-masalah yang dibuat oleh sang tokoh. 
  2. Membaca untuk memperoleh ide-ide utama (reading for main ideas). Misalnya untuk mengetahui mengapa hal itu merupakan topik yang baik dan menarik, masalah yang terdapat dalam cerita, apa-apa yang dipelajari atau dialami sang tokoh, dan merangkum hal-hal yang dilakukan oleh sang tokoh untuk mencapai tujuannya. 
  3. Membaca untuk mengetahui urutan atau susunan, organisasi cerita (reading for sequence or organization). Seperti menemukan atau mengetahui apa yang terjadi pada setiap bagian cerita, apa yang terjadi mula-mula pertama, kedua, dan ketiga/seterusnya. Setiap tahap dibuat untuk memecahkan suatu masalah, adegan-adegan dan kejadian buat dramatisasi. 
  4. Membaca untuk menyimpulkan, membaca inferensi (reading for inference). Seperti menemukan serta mengetahui mengapa para tokoh merasakan seperti cara mereka itu, apa yang hendak diperlihatkan oleh sang tokoh berubah, kualitas-kualitas yang dimiliki para tokoh yang membuat mereka berhasil atau gagal. 
  5. Membaca untuk mengelompokkan, membaca untuk mengklasifikasikan (reading to classify). Misalnya untuk menemukan serta mengetahui apa-apa yang tidak biasa, tidak wajar mengenai seseorang tokoh, apa yang lucu dalam cerita, atau apakah cerita itu benar atau tidak benar. 
  6. Membaca menilai, membaca evaluasi (reading to evaluate). Seperti untuk menemukan apakah sang tokoh berhasil atau hidup dengan ukuran-ukuran tertentu, apakah kita ingin berbuat seperti cara sang tokoh bekerja dalam cerita itu. 
  7. Membaca untuk memperbandingkan atau mempertentangkan (reading to compare or contrast). Kegiatan membaca ini dilakukan untuk menemukan bagaimana caranya sang tokoh berubah, bagaimana hidupnya berbeda dari kehidupan yang kita kenal, bagaimana dua cerita mempunyai persamaan, bagaimana sang tokoh menyerupai pembaca. 

Nurhadi (1987) berpendapat bahwa tujuan membaca adalah sebagai berikut. (1) Memahami secara detail dan menyeluruh isi buku. (2) Menangkap ide pokok atau gagasan utama secara tepat. (3) Mendapatkan informasi tentang sesuatu. (4) Mengenali makna kata-kata. (5) Ingin mengetahui peristiwa penting yang terjadi di masyarakat sekitar. (6) Ingin memperoleh kenikmatan dari karya sastra. (7) Ingin mengetahui peristiwa penting yang terjadi di seluruh dunia. (8) Ingin mencari merk barang yang cocok untuk dibeli. (9) Ingin menilai kebenaran gagasan pengarang. (10) Ingin memperoleh informasi tentang lowongan pekerjaan. (11) Ingin mendapatkan keterangan tentang pendapat seseorang (ahli) tentang definisi suatu.

Selain itu, Nurhadi (1989:11) menyebutkaan bahwa tujuan membaca secara khusus adalah: (1) mendapatkan informasi faktual, (2) memperoleh keterangan tentang sesuatu yang khusus dan problematis, (3) memberi penilaian terhadap karya tulis seseorang, (4) memperoleh kenikmatan emosi, dan (5) mengisi waktu luang. Sebaliknya, secara umum, tujuan membaca adalah: (1) mendapatkan informasi, (2) memperoleh pemahaman, dan (3) memperoleh kesenangan.

Ada beberapa tujuan membaca menurut Anderson (dalam Tarigan, 1985:9–10). “(1) menemukan detail atau fakta, (2) menemukan gagasan utama, (3) menemukan urutan atau organisasi bacaan, (4) menyimpulkan, (5) mengklasifikasikan, (6) menilai, dan (7) membandingkan atau mempertentangkan”.

Tujuan Membaca Mencakup: 

  1. kesenangan, 
  2. menyempurnakan membaca nyaring, 
  3. menggunakan strategi tertentu, 
  4. memperbarui pengetahuannya tentang suatu topik, 
  5. mengaitkan informasi baru dengan informasi yang telah diketahui, 
  6. memperoleh informasi untuk laporan lisan tertulis, 
  7. mengkorfimasikan atau menolak prediksi, 
  8. menampilkan suatu eksperimen atau mengaplikasikan informasi yang diperoleh dari suatu teks dalam beberapa cara lain dan mempelajari tentang struktur teks, 
  9. menjawab pertanyaan-pertanyaan yang spesifik (blanton, dkk. Danirwin dalam burns dkk., 1996). 

Hubungan antara tujuan membaca dengan kemampuan membaca sangat signifikan. Pembaca yang mempunyai tujuan yang sama, dapat mencapai tujuan dengan cara pencapaian berbeda-beda. Tujuan membaca mempunyai kedudukan yang sangat penting dalam membaca karena akan berpengaruh pada proses membaca dan pemahaman membaca.

Demikian pembahasan Materi Tujuan Membaca ini diulas, baca juga artikel sebelumnya Pembahasan Materi Pengertian Membaca
Sekedar Informasi
Baca dengan teliti, hindari copy paste. Jika artikel pada blog ini menjadi referensi silakan cantumkan sumber "nangkring.net".
Kamu dapat mengirimkan request artikel ke email: nangkringblog@gmail.com

Belum ada Komentar untuk "Materi Tujuan Membaca"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel