Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Naskah Film Pendek Romantis: Ayam Kampus Cantik

Naskah Film Pendek Romantis: Ayam Kampus Cantik

Naskah film pendek romantis karya Ovay Simangunsong dengan judul Ayam Kampus.

naskah film pendek

Cerita dimulai dari Nur yang akan belajar online di rumah Dila. Setibanya di depan rumah Dila! Nur menyetandarkan motor, berkaca merapihkan rambut di kaca spion.

Dila: merapihkan kerudung sambil bercermin (kamar)

Nur: dilll.... Dilaaa.... (Sambil mengetuk pintu rumahnya)

Dila: siaaaaapaaaa "sibuk membenarkan kerudung"

Nur: ini guaa nurdinn,, gimana sih luh katanya mau kerjain tugas bareng bareng

Dila: iyaaa, tunggu.. bentarr... (Masih sibuk benerin krudung)

Nur: Dilaaaaaa luh ngapain sihh lama benerr, masa iya tamu dianggurin. Cepet buka pintunya dill dilaaa yuhuuuu,, dilaaaaa (rewel)

Dila: astagfirullah ini anakk.. gak sabaran amat, hasil perpaduan silang macam apa sih (menggrutu dalam kamar sambil sibuk benerin krudung)

Nur: dilaaa astagfirullah cepett buka. 

Dila: iya iya tunggu bentar. (dila beranjak membuka kan pintu)

Nur: lama banget sih buka pintu juga. Anehh, apalagi buka celana

Dila: anehh anehh,, luh tuh yg aneh udah kaya rentenir aja

Nur: lagian luh lama bener buka pintunya

Dila: gua kan tadi pake krudung dulu nurrr, gak ngertiin amat sih

Nur: nah ini nih yg buat Indonesia gak maju, apa-apa dibuat ribet, lagian apa susahnya pake krudung ini tinggal set, pasang jarum udah deh. (sambil memperagakan)

Dila: enakkk yahhh kalo cuma ngomong, belum pernah ngerasa in jadi cewe sih (sambil comot bibir nurdin)

Nur: iyalah gua kan cowo, kalo pun gua jadi cewe, jadi lekong dong hahahaha (sambil memperagakan)

Dila: hahahaha ada-ada aja lu nur, yaudah ayo masuk

Nur: nah kalo gini kan enak, oya dil ibu sama bapak lu kemana gua mau salaman (tengo suasana rumah, sambil duduk di teras)

Dila: ibu sama bapak gua dari kemaren gak ada di rumah, ngomongnya sihh pergi ke rumah temen lama nya, biasalah kaya reunian gituh (duduk di kursi)

Nur: wahh terus lu dari kemaren sendirian aja dong

Dila: yaiyaaa makanya gua nyuruh luh ke rumah, buat nemenin gua nur, sekalian kan bisa ngerjain tugas bareng

Nur: yaelah dil kenapa gak ngomong dari soree.. nanti kan gua bisa temenin lu bobo biar gak takut, dan gak kedinginan.

Dila: heuhh enak ke lu gak enak ke gua donk..

Nur: hahahahahah... Biasa lahh..

Dila: oiyaa di kursi duduknya jangan di situ,, dingin loh..

Nur: gak papa dil gua lebih suka di bawah ketimbang di atas.. 

Dila: hemmm yaudah deh gimana lu aja nur,, oiyaa mau aku buatin kopi gak..

Nur: gak usah repot repot dil, lagian gua gak suka ngopi, tapi kalo susu murni baru gua suka

Dila: mulaii mulaiii...

Nur: hehehe gua bencanda kok dil,,, oiya dil lu udah siapain makalahnya belum

Dila: oiyaa hampir aja gua lupa...

Nur: gimana sih luh.. tau sendiri dosen nya kaya apa.. udah mah galak, jangan sampe kita diomelin..

Dila: iyaa iyaa nanti gua cari dulu di kamar (dila pergi ke kamar)

Nur: yaudah jgn lama lama takut keburu di mulai nanti. (sambil membuka laptop dan beraktifitas layak nya menunggu)

Dila: udah dimulai belum nur,,, (suara dila di kamar, sambil sibuk mencari makalah)

Nur: gak tau nih di grup belum ada info, belum pada bangun kali 

Dila: adeeeh kebiasaan emang,,, daripada lu nunggu itu mendingan ke sini dulu deh bantu gua cari makalah, soalnya gua lupa narohnya..

Nur: yang bener lu dil, masa iyah sih masih muda udah pikun

Dila: ihhhh buruan cepetan sini dari tadi ngoceh mulu, bukannya bantuin

Nur: iyahh iyahh (nurdin ke kamar membantu dial)

Mereka berdua sibuk mencari

Nur: sebenernya lu taro di mana dil (sibuk mencari sambil bicara

Dila: seinget gua sih di taroh di sini nur (letak bebas)

Nur: masa iyah sihh,,, coba inget inget lagi..

Disaat mereka sibuk mencari tanpa sengaja kepala mereka berbenturan

Dila: aduhhhh... Sakittt..

Nur: aduhhh maaf maaf dill.. sini sini aku tiup (di elus sambil di tiup)

Nur: seketika nur tercengo melihat kecantikan dila.

Dila: nurrrr heyyy...kenapa lu bengong..

Nur: (tersadar dari kepakuman) lu sadar gak sih? Lu itu cantik dil, emang orang lain gak ada yang tertarik gitu sama lu?

Dila: cantik dari mana, lagian temen kuliah kan cuman lu doang yang pernah ketemu gua. Yang lain kan ketemunya di class room

Nur: oh iya yah, eummmm tapi gua berkata jujur loh dil (Dila tersipu malu)

Dila: udah udah bukannya cepetan cari makalahnya, nanti kalo kelasnya mulai gimana?

Nur: ahhhh tenang aja temen temen kita juga blm pada aktif, ditambah blm ada info dari dosen. Dil gua boleh ngomong jujur gak, sebenarnya emm..

Dila: sebenernya apa nur..

Nur: sebenernya gua punya perasaan sama lu, dan gua sayang banget sama lu, Sayangnya itu bukan sebagai sahabat, tetapi lebih dari itu

Dila: tapi kan kita cuma sahabat, aku gak ngangap lebih dari itu nur,,

Nur: tapi gua jatuh cinta sama luh dil, lagian kita berdua sama-sama jomblo kan,  jadi luu mau gak?

Dila: mau apa nur jangan ngaco deh, kita kan sahabat, kalaupun gua sayang sama lu, itu hanya sekedar rasa sayang pada sahabat sendiri, gak lebih..

Nur: tuh kan lu juga sayang sama gua! banyak diluaran sana yg nikah hanya berawal dari teman ataupun sahabat iya kan?

Dila: iyahh nurr,,, tapi maaf gua gak suka sama lu

Nur: dil gua janji ko gua bakalan setia sama lu, cuma lu yang ada di hati gua, selama ini gua blm pernah kan kecewain luh.. gua juga selalu ada buat lu

Dila: (menatap nur, dengan ekspresi tidak menyangka sahabatnya menaruh hati kepadanya)

Nur: (mengelus pipi dila) kamu mau kan jadi pacar aku dil 

Dila: tapi kan kita sahabat loooh nur ko lu jadi kaya gini sih?

Nur: status boleh sahabat, tapi soal nafsu manusia jenis apapun gak bakalan bisa nahan, yuk mulai aja

Dila: hah ? Apaan ini maksudnya nur jangan aneh-aneh dehh

Nur: nggak aneh ko, cuma 1 hal doang mau gak?

Dila: (mulai melamun antara mau dan tidak) eummmm

Nur: bentar doang ko, gak bakalan lama

Dila: tapi kan gimana nanti kalo ada yang masuk kamar?

Nur: emm,, yaudah tutup dulu sonoh,,,

Dila: yaudah iyah tunggu bentar (dila tengo kanan. Kiri memastikan tidak ada siapa siap lalu menutup pintu kamarnya)

Nurdin baringan di kasur

Nur: ayoo dill cepetan...

Dila: gak sabaran amat.. ihhh gua mau di bawah aja gak mau di atas.

Nur: udah deh atas bawah sama aja kok. nanti di ronde kedua kita gantian. sambil menarik tangan dila, (lalu mereka melakukannya)

Ternyata benar, tidak akan ada persahabatan yang murni antara lelaki dan perempuan, jika bukan kamu yang terjebak dalam hatinya, maka dialah yang jatuh cinta padamu.

Demikian Naskah Film Pendek Romantis ini ditulis, semoga menjadi insfirasi Anda untuk menulis naskah film pendek.

Posting Komentar untuk "Naskah Film Pendek Romantis: Ayam Kampus Cantik"